Friday, December 24, 2010

Neraka Tidak Sentiasa Panas



"Roh manusia akan mengembara merentasi destinasi keenam iaitu neraka.
Mereka yang menjadi ahli neraka ini akan hidup di alam terakhir ini untuk
selama-lamanya. Sekiranya roh seseorang itu dapat masuk syurga maka ia
adalah tempat pengembaraan paling baik dan nikmat bagi mereka.

Sebaliknya mereka menjadi ahli neraka, maka itu adalah tempat yang
paling buruk.Bagi iblis dan orang-orang kafir, mereka tetap
berada di
alam nereka. Namun demikian, bagi orang-orang Islam yang berdosa tetapi
tidak musyrik, mereka akan menempuh satu alam lagi iaitu alam syurga
selapas diseksa dineraka.
Bentuk neraka dan isinya.
Perkataan neraka berasal dari kata Ibrani yang mempunyai maksud unggun
api. Sebenarnya neraka itu adalah azab iaitu tempat seksaan bagi mereka
yang ingkar seperti iblis, syaitan, juga mereka yang menjadi musuh
Allah seperti Fir'aun, Abu Jahal dan mereka yang berdosa. Inilah neraka
yang disebut dalam Al-Quran sebagai Nar ataupun Darul Jahaanam.
" Maka takutlah kamu kepada neraka yang bahan bakarnya itu adalah
manusia dan batu-batu. Neraka itu disediakan untuk mereka yang kafir".
Di dalam neraka inilah orang-orang kafir akan diazab dan diseksa.
Neraka juga adalah hukuman Allah seperti pembalasan daripada amalan-amalan
jahat mereka ketika hidup di dunia. Ia adalah tempat untuk membakar
orang-orang yang berdosa dari golongan jin dan manusia. Apinya sangat
panas dan menyala-nyala. Ini berdasarkan firman Allah SWT dalam surah At
Tahrim ayat 6 yang bermaksud:
" Wahai orang-orang yang beriman. Jagalah dirimu, keluargamu daripada
api neraka. Bahan-bahan bakarnya adalah manusia dan
batu-batu. Sedangkan
penjaganya itu adalah para malaikat yang gagah lagi bengis. mereka tu
tidak menderhakai Alah, mereka itu melakukan apa saja yang diperintahkan
kepadanya".

Neraka merupakan api yang sangat panas, berjuta kali ganda panasnya
berbanding denagn api didunia ini. Sekiranya api neraka jatuh ke atas
dunia ini sekalipun sebesar zarah maka hancurlah dunia ini.


Baginda Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:
" Dinyalakan neraka itu seribu tahun bewarna merah, seribu tahun
bewarna putih dan kadang-kadang bewarna hitam putih. Seribu tahun bewarna
hitam". (Hadis riw
ayat Tirmidzi)


Salman Al Farisi berkata: " Apabila neraka itu bewarna hitam, maka
hitamnya itu lebih hitam daripada malam yang gelap gelita. Tiap-tiap
warna api neraka itu sama sahaja panasnya".


Hadis riwayat Muslim dari Ibnu Mas'ud ra berkata, Rasulullah saw
bersabda yang b
ermaksud:
" Panas api yang kamu nyalakan di dunia ini (termasuk matahari) hanya
sepertujuh puluh daripada panasnya api neraka di akhirat. Andai kata
sedikit sahaja jatuh di dunia, nescaya mendidih air di laut kerana bahang
kepanasannya".


Api neraka pun kadang-kadang menjadi dingin apabila tiba musim
dingin. Dinginnya neraka lebih dngin daripada sesuatu yang paling dingin di
dunia ini sehingga berguguran daging-daging dari tubuh manusia.

Rasulullah saw pernah bersabda: Neraka itu pernah mengadu kepada
Tuhan-Nya dengan berkata yang bermaksud " Hai, T
uhanku. Aku telah memakan
satu-persatu dan Allah telah mengizinkan aku mempunyai dua nafas, satu
pada musim dingin dan satu lagi nafas pada musim panas. Kalau panas,
maka panasnya adalah jauh lebih panas berbanding di dunia. Jika ia
dingin, maka dinginnya itu adalah jauh lebih dingin daripada ' zamharir' ".

Dalam hadis yang diriwayatkan Tirmidzi, namun ada yang mengatakan
hadis ini daif. Sesungguhnya Rasulullah saw pernah bersabda:
" Adapun neraka itu gelap gelita, tidak ada lampu untuk meneranginya
kecuali api yang menyala-nyala. Neraka itu mempunyai tujuh pintu dan
tiap-tiap pintu itu mempunyai tujuh puluh ribu bukit.
Tiap-tiap bukit itu
mempunyai tujuh puluh ribu cabangnya".

Dalam hadis yang lain dinyatakan bahawa ia terdiri daripada tujuh
pintu. Ini bererti tujuh tingkat. Oleh kerana tiap-tiap tingkat itu
mempunyai satu pintu, maka setiap tingkat mempunyai satu pintu menurut dalam
Al-Quran dan hadis iaitu: Neraka jahannam, Luzza, Hathamah, Sair, Sayu,
Jahim dan Hawiyah.

NERAKA TIDAK SENTIASA PANAS






No comments:

Post a Comment